Kondisi Pilot Susi Air Philip Mehrtens saat disandera OPM pimpinan Egianus Kogoya

Komnas HAM: Penahanan Pilot Selandia Baru oleh Separatis Langgar HAM

by Redaksi
Kondisi Pilot Susi Air Philip Mehrtens saat disandera OPM pimpinan Egianus Kogoya

Jayapura – Proses pembebasan sandera pilot berkebangsaan Selandia Baru hingga kini masih terus dilakukan. Kepala Perwakilan Komnas HAM Papua Frists Ramanday kepada Antara di Jayapura, Rabu, mengatakan, berbagai upaya terus dilakukan untuk membebaskan sandera yang sudah hampir empat bulan sejak ditawan tanggal 7 Februari lalu.

Komnas HAM mengkhawatirkan kondisi fisik maupun psikis sandera karena sudah berbulan-bulan ditahan. “Komnas HAM akan berupaya membantu agar proses pembebasan yang saat ini sedang berlangsung dapat segera terwujud,” kata Frits Ramanday.

Menurut Fritsts Ramanday, waktu penyanderaan yang sudah lebih dari tiga bulan itu sudah melanggar HAM. Komnas HAM mendorong agar KKB pimpinan Egianus Kogoya segera menunjuk negosiator di tingkat lokal agar proses negosiasi dapat berjalan sehingga pilot Philip Mark Mehrtens dibebaskan.

Komnas HAM aktif komunikasi dengan semua komponen dan beberapa pesan kemanusiaan sudah dikirim ke Egianus. TNI dan Polri juga sudah mulai mengubah pendekatan sehingga upaya negosiasi itu dapat segera dilakukan, kata Frits Ramanday.

KKB pimpinan Egianus Kogoya selain menyandera pilot Philip Mark Mehrtens juga membakar pesawat milik Susi Air yang dikemudikan sang pilot.

Artikel Terkait

Leave a Comment