Tolak Keberadaan OPM, Komponen Masyarakat Papua: Warga Asli Juga Dihabisi!

by Redaksi

JAYAPURA – Sejumlah organisasi pemuda dan masyarakat yang tergabung dalam Komponen Masyarakat Papua, di Kota Jayapura, Senin (27/6/2022), menolak tegas kehadiran Organisasi Papua Merdeka (OPM). OPM yang dianggap sebagai Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) diniali telah meresahkan warga di Papua, belakangan ini. KKB tak habis-habisnya menebar teror dan penembakan terhadap warga sipil hingga aparat keamanan.

Komponen Masyarakat Papua menyatakan, OPM atau disebut KKB bahkan tak segan-segan menghilangkan nyawa putra daerah Papua sendiri. Ketua II Pemuda Adat Saireri, Ali Kabiay, mengatakan perjuangan KKB saat ini takmurni membela orang Papua. Upaya yang dilakukan kelompok separatis tersebut pun dinilai sudah kuno. “Negara lain sedang bersaing dalam perang okonomi, OPM masih sibuk melakukan kekerasan dan teror bahkan kepada orang Papua sendiri,” ujar Ali dalam isi deklarasi, secara tertulis kepada Tribun-Papua.com. Selain Ali Kabiyai, deklarasi juga diikuti sejumlah tokoh pemuda Papua. Di antaranya Ketua Barisan Merah Putih Provinsi Papua, Max Abner Ohee, Ketua GERCIN Rudi Samori, dan beberapa tokoh muda Papua lainnya.

Sebelum membacakan deklarasi menolak OPM, mereka juga menggelar diskusi sejarah integrasi Papua dalam bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). “Saya punya banyak teman anak asli Papua yang saat ini sedang hidup di luar negeri. Mereka di sana sudah tidak mau sibuk lagi dalam kegiatan kemerdekaan Papua.” “Karena mereka merasa telah merdeka sebagai pribadi masing-masing dan sedang menikmati hidup serta mencoba bersaing dalam perang ekonomi,” ujar Ali. Berikut 4 poin pernyataan sikap menolak OPM di Tanah Papua:

Kami masyarakat asli Papua dari berbagai komponen masyarakat yaitu komponen adat dan pemuda dengan ini menyatakan :

  1. Menolak segala bentuk gerakan separatis di tanah papua, melalui gerakan bersenjata yang telah banyak memakan korban dan meminta aparat keamanan baik itu TNI maupun Polri untuk mengejar dan melakukan penindakan hukum terhadap para pelaku.
  2. Mengutuk keras segala aksi kekerasan yang dilakukan oleh kelompok kriminal bersenjata di Papua yang mana terlihat sangat kuno, karena peperangan di era modern ini bukanlah peperangan secara fisik melainkan peperangan secara ekonomi. Di mana setiap daerah berjuang dan berperang untuk meningkatkan perekonomiannya, oleh karena itu kami mengutuk keras segala aksi kekerasan oleh KKB di Papua.
  3. Mendukung sepenuhnya implementasi Undang-undang Otsus Nomor 2 Tahun 2022 dan akselerasi percepatan pembangunan di tanah Papua.
  4. Mendukung sepenuhnya percepatan pemekaran Daerah Otonomi Baru di Tanah Papua untuk kesejahteraan serta pelayanan yang lebih baik untuk kepentingan masyarakat Papua. (*)

Artikel Terkait

Leave a Comment